Seorang yang beragama tertentu sering beragumen tentang agama lain yang di anggap memuja sesuatu yang bersifat abstrak, padahal dia sendiri ketika bersembah sujud kepada Tuhan nya juga harus menghadap benda abstrak yang berbentuk kotak yang letaknya jauh dari negaranya. Dalam sejarah penyembahan benda abstrak, seperti batu, pohon, atau bentuk lain, para pengikutnya harus selalu menghadap benda abstrak tersebut jika mereka berdoa di mana pun mereka berada.

 Lalu orang ini beragumen lagi, bahwa benda kotak tempatnya berkiblat itu, ketika ia sedang bersujud hanyalah sebagai perantara kepada Tuhan, dan ia tidak menyembah benda kotak itu. Alasan ini juga sama di berikan pada pemuja benda abstrak lainnya, mereka tidak menyembah benda itu, seperti batu, pohon, dsb, mereka juga beralasan hanya menggunakan benda – benda itu hanya sebagai perantara kepada Tuhan nya, ada orang yang ketika berdoa menghadap langit, matahari, bintang, atau benda alam lainnya, karena mereka mengetahui bahwa benda – benda alam tersebut adalah ciptaan Tuhan, sehingga ketika mereka berdoa selalu berkiblat pada hal – hal tersebut agar doa mereka sampai pada Tuhan. Hal ini adalah sama alasannya dengan orang yang berkiblat pada benda kotak tersebut .

 Pada zaman dahulu kalau ada batu jatuh dari langit (meteor), maka batu ini akan di anggap benda yang turun dari surga, sehingga bebanyak orang yang akan memujanya dan berusaha untuk memegang bahkan untuk menciumnya agar mendapat berkah. Hal ini juga di lakukan oleh orang yang berkiblat pada benda kotak ini ketika ia menjalankan rukun agamanya yang terakhir itu termasuk pada ibadah U, agar ia dapat mencium atau memegang batu hitam berbentuk bulat yang di anggap benda dari surga, yang di taruh di sisi benda kotak tersebut.

 Orang ini juga berputar mengelilingi benda kotak ini ketika menjalankan rukun agama nya, hal ini juga sama persis orang yang memutari api, patung, batu, pohon, atau benda abstrak lainnya untuk ritual keagamaannya. Maksudnya adalah untuk mengikuti pergerakan planet – planet dan benda langit lainnya yang selalu berputar.

 Sama apabila ada orang yang menyembah pohon tertentu, yang misal pohon itu terletak di Surabaya, dan orang yang berkiblat pada pohon itu berada di Jakarta, maka ketika orang itu berdoa harus menghadap kearah pohon itu, yaitu arah timur, karena Surabaya terletak di arah timur dari Jakarta.

 Alasan dan ritual orang yang berkiblat pada benda kotak dan juga orang yang di anggap memuja benda abstrak itu sebenarnya hampir sama.

 Orang mensakralkan benda kotak yang di jadikan kiblat tersebut, begitu pula orang yang mensakralkan benda abstrak lain, alasannya juga sama yaitu untuk menghubungkan diri mereka dengan Tuhan melalui perantaraan benda – benda abstrak tersebut, sehingga ketika mereka beribadah harus menghadap benda abstrak tersebut yang sangat mereka yakini.

 Kita tidak perlu mempermasalahkan sesuatu yang bersifat semu tersebut, karena ajaran utama dari berbagai agama adalah untuk membersihkan jiwa dari sifat – sifat yang tidak layak, hampir semua agama, termasuk golongan umat yang ritual ibadahnya di anggap memuja sesuatu yang abstrak, kalau kita memperhatikan kitab sucinya, selalu ada ajaran untuk mengesakan Tuhan, dan juga ajaran bahwa  tidak ada satu mahluk pun yang dapat memikirkan tentang Tuhan.

 

Arjuna pernah bertanya pada Krishna mengenai masalah ini :

“Ada orang yang melakukan persembahan kepada sesuatu yang abstrak, dan juga ada yang melakukan persembahan kepada Dia (Tuhan yang tidak dapat di jangkau oleh pikiran), mana yang lebih baik ?” tanya arjuna kepada Krishna.

 Krishna menjawab : “Orang yang yakin dan melakukan persembahan ke Dia, itulah yang unggul, namun orang yang melakukan persembahan pada yang abstrak serta melakukan amal perbuatan yang baik, pada akhirnya ia pun akan mencapai kesempurnaan”.

“Seorang yang melakukan amal kebajikan untuk mengharapkan kenikmatan – kenikmatan surga, maka ia akan dapat sampai ke surga, namun apabila pahalanya telah habis, maka ia akan lahir kembali ke dunia ini”.

“Sedangkan ia yang hanya mengalihkan kesadarannya pada Tuhan, akan kembali pada Nya, dan tidak akan kembali ke dunia fana ini”.  (bhagavad gita)

 

 

                                                                            http://vm2umum.blogspot.com


 

 

 

 

 

 

Iklan